Patah Hati Dengan Pencuri Itu



~ Bila yang tertulis untukku adalah yang terbaik untukmu
Kan kujadikan kau kenangan yang terindah dalam hidupku
Namun takkan mudah bagiku meninggalkan jejak hidupmu
Yang telah terukir abadi sebagai kenangan yang terindah ~



Uhuk. uhuk. Eh hehe, assalamualaikum semuaaa :) Apa habaq semua ? Harap-harap semua sihat sokmo laahh ~ kepada yang setia merindu ke hujung nyawa +Nurul Aini +Hatimi Tahirruddin +Bin Muhammad +nea lopah +Iha Zaliza. Terima kasih kerana merindui daku di sini. Ahakzz hakk tuii ~ ayat tak kalah nak vavavom aje :P

Baiklah, di sini inginku jelaskan kedudukan sebenar, kehilangan daku secara tiba-tiba tanpa memberi amaran, *bajet orang heran dengan ketiadaan daku* eh, tak kira nak bagitau jugak sebab musabab muski tiada yang mahu tahu ! Saya tidak bertunang, tidak berkempen, tidak tidak tidak dan tidak :D

Alkisah bermula bila aku patah hati ~ bisakah hati dipatahkan ? ini adalah bahasa yang disimpulkan, pada lahiriahnya, hati tak mungkin bisa dipatahkan. Hati hanya bisa dikotori akibat dosa, dan disuci-i dengan cinta kasih pada Ilahi. Menyimpang ke selatan Thailand sudah penulisanku.

Ulang semula, ya aku patah hati dengan si pencuri !! Si pencuri itu benar-benar tegar mematahkan hatiku nan satu. Tiada kedua atau ketiga, hanya satu hatiku. Benci oh dengan pencuri yang berperangai seperti beliau. Dasar pencuri ~

Emangnya apa ya yang di pikirin tatkala mencuri. Kalian tahu apa yang dicuri ? 
Haaa kabel kat pencawang lah kot. Tahla den pun taktau lah apa rupa encik kabel yang dicurik tu kan, kawan cakap, kat dalam tu ada tembaga kalau jual mahal, dats why la si pencurik itu mencurik berkali-kali. Ek masuk kali ni dah tiga kali sepanjang 2 tahun line internet memenuhi segenap ruang rumahku, rasanya la.. 

Bila kabel dicurik, line internet takdek, pastu dengan aku-aku takdek kat alam maya neh. Haa nampak tak permainannya kat situ ? nampak tak? nampak tak yang blogger tegar cemane puuun, kalau takde internet tak guna ? Nampak tak ? Haa cemgitu lah alkisahnya. Patah hati ? hehe no lah ~ serpih sikit-sikit je :P

Moral of the story : Jangan mudah menyangka kita punya segalanya, merasa kita memiliki apa yang kita miliki, sesungguhnya milik Allah lah apa yang ada di langit dan di bumi, dan kepadaNya lah semua akan dikembalikan ;)

"Dan Kami akan uji kalian dengan keburukan dan kebaikan 
sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu akan kembali." 
_al-Anbiya : 35_

Hehu, pencuri hati ? Taknak pulak muncul-muncul :P
jangan wat camni oh, kesiaaan hadek rambut merah tuu :D

Tinkiyu. Tinkiyu yang masih sudi menapak tanpa jemu di sini. sayang manyak-manyak sebanyak bintang di langit. Ehh ~ heee heee ~ dalam berjuta bintang berkedipan kau bagaikan kejora ~ eh, meraban dah. Papai ! XOXOD



La Ilaha Illallah ✿ Allahu Akbar ✿ jom cipta bahagia
2leep.com

ARTIKEL MENARIK GILA, BUSUK & PINGJE