Kita Sebenarnya Yang Diuji


Bismillahirrahmanirrahim. Subhanallah Wabihamdihi :)
Assalamualaikum semua..

Semalam dah keluar keputusan STPM kan, macamane keputusan adik-adik ? apa pun tahniahhh buat semua calon sama ada cemerlang atau tidak, wajib redha. Hehe. Khamis ni keputusan SPM pulak keluar kan, hehe sure kecut perut sampai memerut lah korang. Hehe jahat menyakat. Takpe, insyaAllah yakin je, sekarang ni dah sampai tahap kena tawakal je, apa pun keputusan, terima dengan hati terbuka :)

Ehemm, menarik bila bercerita bab peperiksaan dan ujian ni kan. Yelah siapa sahaja yang tak pernah lalui zaman fedap amat menghadap musim peperiksaan dan ujian haishh ~ Masa musim exam la, macam-macam feel kita tengok memasing, ada yang jenis selesa bersendirian, ada yang suka berbincang, ada yang 'ada aku kisah', ada yang gelabah tak tentu pasal, ada yang tukang spot dan sebar, ada jugak yang 'tawakal' dari awal, yang pastiii memang ramaiii yang spesis esok exam malam ni baru bab pertama *melampauu haha :D

Ish ishh ish jangan contohi aksi di atas ye, berbahaya jika tak dilakukan oleh pakar. XD
Ok lah cukup panjang jugak intro untuk entry kali ni. Back to our topic, 'kita sebenarnya yang diuji'. Siapa kita ? dan apakah yang diuji ?

Terpanggil untuk berkongsi secebis kisah, yang insyaAllah dengan hati yang celik, dapat merubah mentaliti kita selama ini, dan mungkin juga bagi yang dah ada kesedaran, sekadar peringatan ulangan bersama. Kisah contoh simple ini diberikan oleh Ustaz Kazim Elias ketika menjawab persoalan dalam Kalau Dah Jodoh di astro oasis. Saya kurang pasti soalan yang diajukan, dan saya olah sedikit ayat bagi ngam-ho, yang penting maksud asal tidak berubah :)
Ada empat orang sedang makan roti canai dan minum teh tarik di sebuah kedai makan. Salah seorang dari mereka, membaca surat khabar, kisah kemalangan sebuah keluarga yang mengorbankan nyawa sang suami , kemudian dia berkata : 'Kesian mereka..'. Kawannya membalas : 'Takpe, Allah nak uji mereka, dulu senang ada suami, sekarang susah.'
Ustaz cakap, "IT'S WRONG" bila kita kata macam tu. Yang sebenarnya, kita yang diuji ! Bagaimana pula kita yang diuji ? Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Mulk ayat 2 :
"(ALLAH) yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun."
Hakikatnya, memang Allah sedang uji mereka, ditimpa musibah, kemudian hilang tempat bergantung. Ya, mereka diuji dengan hebat sekali. Apabila mereka yang ditimpa musibah, sabar kemudian redha, dan tempuhi kehidupan dengan lebih baik, mereka berjaya menempuhi ujian dunia. Tapi dalam masa yang sama kita juga diuji ! Kita diuji apabila mendengar saudara kita ditimpa musibah, sama ada kita nak atau tidak membantu mereka ?  Bila kita tidak bantu, kita sebenarnya yang gagal dalam ujian !

Banyak lagi hal-hal di sekeliling kita yang boleh kita ambil contoh. Seringkali pada pemikiran kita, apabila susah itu, diuji. Apabila miskin, sakit, buruk diuji. Sedangkan senang, kaya, cantik juga adalah ujian !! 


Bila kita jumpa orang miskin, kita diuji. Apa kita buat ? Apakah kita menunaikan hak mereka ? Begitu juga dalam hal anak yatim, dalam setiap harta kita, ada hak mereka, biarpun mereka tidak minta tapi kita wajib beri. 

Hakikatnya, kita sebenarnya yang diuji. Apakah kita menunaikan tanggungjawab sebagai hamba yang Allah beri sedikit kelebihan bagi melengkapi kekurangan saudara kita yang lain ? Tapi kita ? Jika rajin kita penuhi hak mereka, alhamdulillah, jangan sampai pernah berkata ala-ala begini : 'Apa milikku adalah hak aku, kerana aku yang berusaha, kalian tidak berusaha kerana itu miskin, ambil sekupang ini' ~ Nauzubillah ~

Allah.. lebih-lebih lagi dalam kisah yang panjang saudara kita di Gaza, Syria, dan yang paling dekat Lahad Datu !! Teruskan doa kita.. hulurlah tangan dan kewangan jika kita mampu. Andai tidak, jangan kedekut doa, jangan pandang dingin pada doa, berdoalah ! Jangan sampai kita gagal dalam ujian ini. Gagal di dunia, boleh di-repeat. Gagal di akhirat, ketika menerima buku laporan dengan tangan kiri, jangan bermimpi kita boleh repeat ke dunia kembali. 

Pesan ini saya tulis khusus untuk diri sendiri, agar lebih beringat, berkongsi rasa melalui catatan dengan kalian, agar tidak saya seorang merasa kerdil hinanya diri. Allahu Akbar, ampuni kami ya Allah :'(


Saya juga menulis untuk +Budak Kampung, agar dikuatkan semangat menghadapi ujian hebat dari Allah. Iman hebat, iman sekeluarga hebat, sebab tu Allah bagi ujian hebat. sayang iman :)

JCB :
Senyumlah ketika lelah,
Kuatkan semangatmu menempuhi musibah,
Sabar itu mudah diungkap, realitinya, tepuk dada tanya iman,
Apa yang kita rasa mungkin secebis cuma,
berbanding apa yang di rasa Rasulullah s.a.w - Nabi kesayangan kita.
kerana sabar Baginda, kita mengenal Allah, 
kita bertuah dipilih sebagai Muslim, dan kita dapat merasa erti iman ! :')
Allahu Akbar ~
La Ilaha Illallah ✿ Allahu Akbar ✿ jom cipta bahagia
2leep.com

ARTIKEL MENARIK GILA, BUSUK & PINGJE